D! Chat with Kunokini: Menyebar Virus Budaya Lewat Musik Tradisional yang Berevolusi

E-mail Print PDF

Jakarta - Describe Indonesia - Terbentuk di Jakarta pada tahun 2003, KUNOKINI mengawali karirnya dalam Festival Folklore di Wismar, Jerman.

Menggunakan alat-alat tradisional baik dari dalam maupun luar Indonesia yang berbaur secara harmonis dengan pengaruh musik-musik kontemporer tanpa meninggalkan akar budaya Indonesia dengan tujuan mengenalkan dan mengantar kelestarian budaya Indonesia yang kaya ke mata anak muda tanpa terhenti di generasi manapun.

Setelah 10 tahun eksis berkarya baik di luar maupun di dalam negeri, di tengah kesibukannya dalam persiapan untuk merayakan ulang tahunnya yang ke-10, Kunokini yang terdiri dari Bhismo, Bebi, dan Fadil, bercerita mengenai perjuangan, visi dan misinya kepada describeindonesia.com.

Kunokini akan mengadakan event untuk merayakan ulang tahunnya yang ke-10, berikut detailnya: klik disini

Bagaimana awal terbentuknya Kunokini?

Bhismo (BM): Awalnya ada guru kesenian tradisi yang datang ke (Universitas) Paramadina, dia ngajakin kita untuk maen di Jerman. Waktu itu cowok-cowok diajarin alat musik tradisi secara cepat, sistemnya kaya kebut semalem gitu, cuma 3 bulan. Kita belajar alat musik tradisi, sedangkan yang cewe-cewenya nari. Nah, waktu kita iseng-iseng maenin lagu dengan alat musik tersebut. Ternyata dia suka dan bilang:

“Di sana kalian maenin musik yang kalian bikin ini, untuk selingan pas cewe-cewe ganti baju untuk perform lagi”.

Dan pas di sana ternyata tanggapannya bagus banget, biasa kan yah kalo orang bule tuh lebih interest sama kita dibanding dengan orang kita sendiri. Kemudian musik kita waktu itu menang juara ke dua, ke satunya dari Kuba. Event tersebut adalah event internasional, ada yang dari Kuba, Rusia, Hongkong, Vietnam. Pulang dari situ, kita memutuskan untuk terus memainkan alat-alat ini, kenapa nggak, kenapa orang bule lebih interest daripada kita.

Bebi (BB): Akhirnya pada tahun 2005, kita menetapkan plan untuk KunoKini. Kita awalnya ber-enam, lalu berkurang karena seleksi alam. Yang dari awal gue dan Bhismo doang.

Apa arti dari KunoKini itu sendiri?

BB: Kalo kata orang bule kuno means old, kini means now.

BM: "Kuno" karena alat-alat tradisi yang udah lama, dan "Kini" adalah kita anak-anak muda dengan warna musik jaman sekarang. Jadi nama KunoKini mencakup visi misi kita yang memang kombinasi dari kuno dan kini. Ya intinya kita pengen nyebarin virus, lo ngapain jauh-jauh ngeliat yang penting, padahal orang mana pun datang ke sini (Indonesia) untuk mencari hal-hal yang berharga”. Tapi kenapa kita sebagai yang asli lahir dari sini, harus memakai topeng, kebarat-baratan.

Apa genre musik KunoKini?

BB: Kita punya genre sendiri, agak-agak panjang namanya, yaitu: "Indo Etnik Experimental".

BB: Mistiknya mana?

BM: Udah dihilangkan biar nggak mistik lagi.

Mengapa KunoKini menggunakan alat musik tradisional?

BB: Tujuannya kita pengen ngeracunin mereka-meraka yang seumuran kita, yang masih muda. Di sekolah kan sekarang anak-anak udah mulai nggak diajarin musik tradisional, kaya gamelan, dan lainnya..

BM: Wah gue dari kecil juga nggak!

BB: Tuh malah Bhismo dari kecil juga nggak. Tapi kalo di Jawa Barat sih masih. Di Bandung, Yogya, masih ada gamelan-gamelan di SMA-nya. Cuman kalo di Jakarta, nggak dapet yang kaya gitu.. Bener-bener kayak udah dihilangin jati diri lo. Nah, makanya tujuan kita secara besarnya pengen ngeracunin mereka yang masih muda.

BM: Jadi nanti nggak salah kalo Malaysia tiba-tiba nge-hak patenin Rasa Sayange, Reog Ponorogo, karena kita juga selama ini ngapain..

Apa saja alat musik yang digunakan?

BB: Kalo rebana ini, stand-nya sendiri namanya "Sokoguru". Sokoguru itu sebenernya Bhismo yang ngedesain sebagai tugas akhirnya. Jadi sokoguru itu adalah kaki yang digunakan oleh rumah pendopo. Tiang-tiang yang di tengah pendopo itu yang namanya sokoguru, makanya bentuknya kaya begini, sebagai penopang. Kita kembangkan supaya orang bisa bermain rebana tanpa harus memegangnya.

Ini kangkanung dari Kalimantan, berasal dari suku Dayak Ngaju. Kayunya khusus pakai kayu gerunggang, nggak ada lobangnya tapi bisa bunyi. Kayu gerunggang ini cuman ada di Kalimantan saja. Jadi kalo orang Sulawesi punya kulintang yang pake kayu cempaka, nah kalo ini pake kayu gerunggang. Cuman masalahnya pohonnya hanya tumbuh di Kalimantan.

BM: Terus ini gendang Jawa, ukurannya ada yang dari ukuran besar banget sampai yang kecil. Biasanya ada 3 ukuran, yang bass ukurannya besar, terus yang ini untuk yang biasa buat maen, ada yang kecil-kecil juga mirip kaya gendang Betawi. Beda ukuran, beda suara.

Ini jembe dari afrika, ini kebetulan dibawain temen langsung dari sana. Oh, ini ada sampelong dari Sumatera. Bebi tuh sulingnya banyak banget!

BB: Ini ada suling dari Lombok, ini bansi dari Sumatera Barat, ini suling Sunda, ini suling Bali, ini Bali, ini dari Jawa, ini Bali, oh ini ada satu dari Filipina, ini suaranya emang unik banget.

BM:  Nah terus ini jembe sama conga, terus di sini ada gendang Betawi dan yang paling coklat sendiri itu umurnya 70 tahunan. Terus, yang ini bonang, dari Jawa, cuman dia set-nya itu sudah diatonis, sudah bukan pentatonis lagi, jadi sudah "Do re mi fa so la si do".

Album Reinkarnasi bercerita tentang apa?

BM: Reinkarnasi adalah judul lagu pertama kita. Dan anehnya kalo kita mainin selalu hujan.. Tiba-tiba gelap, terus hujan. Kadang-kadang lagi panas,

“Oo Reinkarnasi….!!” (Menyanyikan lagu Reinkarnasi)

“Duar!!” turun hujan..

Sumpah demi Allah SWT. Sampai kita pas di Australia, di Brisbane kita maen juga kaya gitu. Orang-orang bilang di Brisbane lagi panas, pas kita nyampe udah mendung, cek sound udah gerimis sedikit, lama-lama hujan men!

BB: Pas balik ke Sydney, di Brisbane ada yang kebakaran katanya.

BM: Itu gue juga nggak ngerti sih kenapa, cuman satu lagu itu emang sedikit mistis. Nah tapi kenapa album kita Reinkarnasi, karna ya kita mikirnya mungkin ini tolak balik kelahiran dari alat musik yang telah ditinggalkan.

Sampai saat ini, sudah pernah manggung dimana saja?

BB: Tahun 2008 kita maen di Australia. Tour di tiga kota: Sydney, Canberra, Brisbane. Terakhir beberapa tahun lalu kita ke Eropa, maen di 7 atau 9 kota yang ada di 2 negara, Belanda dan Jerman.

BM: Terus kemaren tahun dua ribu…. Berapa yah? Yang ke Brisbane doang? 2008? Oh, 2010! Ke Brisbane powerhouse waktu itu, anak-anak Indonesia sih yang bikin acaranya sebenernya.

Lihat penampilan Kunokini dalam segmen Live D! Studio: klik disini

Apa pengalaman Kunokini yang paling berkesan?

BB: Kalo gue pribadi, pas gue maen di depan anak kecil. Jadi Waktu itu di Taman Mini (TMII). Pas gue maen, ada anak-anak kecil bule, yang orang Indonesia di belakang-belakang sana. Gue pikir ini perbedaannya, kalo orang bule percaya dirinya selangit men! Sementara orang Indonesia kaya keong.. Di dalem, kalo ditiup baru keluar. Jadi pas gue maen, itu anak-anak bule nyamperin ke depan, terus ikutan maen. Gue nggak bisa marah, cuman ketawa-tawa doang. Itu lucu banget! Anak-anak kecilnya aja jelas banget perbedaannya.

BM: Kalo gue yang paling berkesan tuh di konser tunggal kita tahun 2010. Kita bikin konser tunggal dan ternyata lumayan banyak yang datang. Jadi cukup amazed juga yah, dan pas sudah selesai penontonnya standing ovation! Itu mengharukan, karena awalnya kita nggak mengira.. Diterima atau nggak pun kita bodo amat. Karena menurut gue lumayan crucial men, kalo nggak ada yang mulai terus siapa lagi. Gue bayangin nanti anak cucu gue nggak tau yang namanya kendang, malah nggak taunya yang ngajarin orang bule di Youtube.

Apa mimpi terbesar KunoKini?

BB: Gue pengen mendunia men! Gue pengen nyebarin ini ke seluruh dunia dan dunia tau kalo Indonesia nggak cuman Jawa doang, ga cuman Bali, nggak cuman batik dan keris. Karena kebudayaan kita banyak banget.. Kita nggak bilang kalo yang pengen kita angkat Jawa doang, gue udah bosen sama Jawa. Gue orang Jawa tapi gue bosen sama budayanya. Budaya lainnya masih banyak banget yang bisa di-explore.

Apa alat musik tradisional lain yang kalian ingin pelajari?

Fadil: Gue pengen banget maen itu tuh, apa tuh yang bundar itu… Sasando! Gue pengen banget bisa maenin itu.

BB: Gue pengen belajar taganing sih, sama suling batak.

BM: Gue pengen gendrang Makassar, udah pernah gue pelajarin sih waktu itu, cuman masih belum begitu fasih sih.

Apa rencana KunoKini tahun ini?

BM: Kalo ngomongin yang dilakukan tahun ini, kebetulan kita mau ulang tahun yang ke sepuluh tanggal 5 Mei (2013). Kita juga mau bikin acaranya tanggal 29 Mei 2013 di 365 (Pada saat interview, KunoKini merencanakan event tersebut diadakan di sini). Dan kita mau ngeluarin film dokumentar KunoKini juga yang dibikin oleh Simple Project. Kita akan ajak keliling film itu ke tempat-tempat lain. Terus tahun ini, kita lagi proses bikin album sama konser tunggal. Doakan saja ada uang jatuh dari atas.. Duarrr!

Mengenai traveling, dimana tempat yang kalian ingin kunjungi di Indonesia?

BB: Gue pengen banget ke Ambon sebenernya, ke Wai kecil ke Wai Gede, terus ke Maluku pengen Ternate dan Tidore.

F: Gue pengen ke Bali..

BM: Ke Bali?? Ngapain ke Bali? Ada telepon nih dari Gubernur Bali.

F: Gue mau liat "Sunseut!"

BM & BB: Apaan tuh Sunseut? SUNSET!

BM: Sama ke Sawarna. Sebenernya kita bikin acara di sana. Untuk rangka explore daerah sana juga sih.

Sumber